Monday, October 17, 2011

Jawaban Pertanyaan BAB I-BAB VI pada buku Pengembangan Kreativitas Anak Berbakat oleh Prof. Utami Munandar

Halaman 28 BAB I
1. Kemukakan dalam bidang apa saja dirasakan kebutuhan akan kreativitas, dan berilah contoh dari pengalaman dan pengamatan Anda di Indonesia?
Jawaban:
Menurut saya, kreativitas itu dibutuhkan dalam segala bidang di kehidupan ini. Karena dengan kreativitas seseorang itu diharapkan dapat menciptakan ide-ide yang baru untuk menyelesaikan suatu masalah. Selain itu, orang yang kreatif itu adalah orang yang berpikir divergen, maksudnya adalah orang yang mampu memecahkan persoalan dengan berbagai cara, tidak hanya dengan satu cara saja. Hal-hal seperti itu sangat berguna untuk bidang apa saja.
·         Bidang kesenian
Tidak diherankan lagi, kreativitas itu dibutuhkan dalam seni. Baik itu dia pelukis, koreografi, composer, pemahat dan lainnya itu, pastilah mereka semua membutuhkan suatu proses kreatif dalam menciptakan suatu karya yang unik, bagus dan memiliki nilai seni yang tinggi.
·         Bidang pendidikan
Baik siswa maupun pengajar, sama-sama memiliki kebutuhan dengan kreativitas.
Pada siswa, mereka pasti sangat merasakan kebutuhan akan kreativitas. Tugas-tugas yang diberikan di sekolah ada yang membutuhkan kekreatifan seperti pelajaran kesenian. Selain itu, ada kalanya ketika siswa harus membuat gagasan-gagasan baru untuk menyelesaikan persoalan di kelas. Atau ketika dia memecahkan soal matematika, dia bisa mendapatkan jawabannya tidak hanya dengan satu jalan saja.
Pada pengajar juga dibutuhkan kreativitas agar dapat membuat program-program atau kegiatan-kegiatan yang dapat membangkitkan minat belajar murid-muridnya. Program-program itu haruslah yang menyenangkan bagi para muridnya.
·         Bidang Bisnis
Seorang pebisnis yang sukses biasanya berani dalam mengambil keputusan yang ekstrim sekalipun, karena dengan itu dia bisa tahu apa yang akan terjadi selanjutnya, mereka mementingkan hasil juga namun lebih melihat proses sebagai pelajaran. Selain itu, mereka juga harus mampu menciptakan ide-ide yang baru untuk kemajuan usahanya.
Intinya, di segala bidang kehidupan ini dibutuhkan kreativitas sebagai salah satu cara untuk mendapatkan yang terbaik di bidang tersebut.
2. Kendala apa saja yang terutama menghambat studi tentang kreativitas dan penerapannya di dalam dunia pendidikan?
Jawaban:
Banyak orang yang masih menganggap bahwa kreativitas itu merupakan bawaan dari lahir, jadi itu merupakan sesuatu yang tidak dapat diubah dan dikembangkan bahkan pendidikan pun tidak dapat mengubah apa pun. Selain itu, belum adanya definisi yang begitu jelas dan pasti tentang kreativitas ini, membuat orang bingung untuk melakukan apa untuk dapat mengembangkannya. Di sekolah juga jarang mengukur kemampuan berpikir divergen, sedangkan tes-tes prestasi belajar dan tes intelegensi diukur yang mana itu hanya soal kemampuan berpikir konvergen (hanya terdapat satu jawaban yang benar).
Dan kebanyakan orang menuntut akan alat-alat ukur yang objektif dan mudah digunakan, dibandingkan dengan pengukuran divergen yang membutuhkan lebih dari satu jawaban, karena hal seperti itu akan sulit dinilai, beda dengan yang sudah ada skornya, akan lebih mudah dalam menilai dan menarik kesimpulan nantinya.
3. Berilah contoh dari aptitude dan non-aptitude traits dari kreativitas? Berilah argumentasi Anda mengapa keduanya penting untuk dikembangkan pada semua siswa, dan khususnya siswa berbakat.
Jawaban:
Aptitude traits dalam berpikir kreatif itu meliputi kelancaran, kelenturan dan orisinalitas dalam berpikir. Misalnya, dia disuruh membuat suatu games untuk permainan kelompok, dia dapat dengan cepat memberikan idenya, dan jika ada sesuatu yang menghambat sehingga games itu tidak dapat dilakukan, entah karena hujan atau apa, dia bisa langsung memberikan alternatif games lainnya yang dapat dilakukan di dalam ruangan.
Sedangkan non-aptitude traits itu meliputi, kepercayaan diri, keuletan, apresiasi estetik, dan kemandirian. Misalnya, dia memberikan ide games tadi, walaupun games tersebut sepertinya akan menimbulkan komentar-komentar orang lain tentang kelemahannya, dia tetap saja percaya diri akan idenya tersebut dan jika diterima dia akan melaksanakan dengan tanggung jawab.
Aptitude dan non-aptitude traits ini, keduanya sangat penting untuk dikembangkan karena seseorang yang hanya memiliki kemampuan berpikir yang lancer dan orisinal saja tidak akan mencapai prestasi yang bagus tanpa dia memiliki kepercayaan diri dan keuletan. Bagaimana bisa seseorang yang mempunyai ide yang bagus, namun tidak mempunyai rasa percaya diri dalam menyampaikannya kepada orang lain bisa berguna, ide itu akan menjadi sia-sia saja. Khususnya pada siswa berbakat, mereka memiliki kemampuan menciptakan ide-ide baru, lancar serta lentur dalam berpikir namun mereka terkadang tidak dapat membahasakan pikirannya itu dengan baik kepada orang lain atau mungkin saja mereka kurang ulet sehingga tidak dapat melakukan apa ide mereka tersebut. Karena itu aptitude dan non-aptitude traits ini harusnya dikembangkan untuk dapat berjalan beriringan.
4. Bagaimana definisi USOE tentang keberbakatan yang diadopsi di Indonesia? Apakah kelebihan dan keterbatasan dari definisi tersebut?
Jawaban:
Definisi USOE mengenai anak berbakat adalah mereka yang diidentifikasi oleh orang-orang professional sebagai anak yang mampu mencapai prestasi yang tinggi karena mempunyai kemampuan-kemampuan yang unggul. Anak-anak tersebut memerlukan program yang berdiferensiasi dan atau pelayanan di luar jangkauan program sekolah biasa agar dapat merealisasikan sumbangan mereka kepada masyarakat. Kemampuan-kemampuan tersebut, baik secara potensial maupun secara nyata :
·         kemampuan intelektual umum
·         kemampuan akademik khusus
·         kemampuan berpikir kreatif-produktif
·         kemampuan memimpin
·         kemampuan dalam salah satu bidang seni
·         kemampuan psikomotor (seperti dalam olahraga)
Kelebihan dari definisi ini yaitu :
- bahwa definisi anak berbakat itu menjadi luas, maksudnya anak yang memiliki potensial saja namun belum dapat meraih prestasi yang sesuai dengan kemampuannya juga disebut sebagai anak berbakat.
- Tidak hanya intelegensi umum saja yang digunakan sebagai definisi anak berbakat namun juga kemampuan khusus lainnya
- Mengatakan bahwa anak berbakat harus mendapatkan program belajar yang berbeda dengan program sekolah biasa.
- Ada tujuan dari program anak berbakat ini, yaitu agar dapat menjadikan anak berbakat meraih prestasi yang tinggi dan juga dapat menyalurkan sumbangannya nantinya untuk masyarakat.
5. Rumuskan dan gambarkan konsep keberbakatan menurut Renzulli. Apakah makna dari definisi tersebut?
Jawaban:
Three Ring Conception dari Renzulli dkk yang menyatakan tiga ciri pokok sebagai kriteria keberbakatan :
·         Kemampuan umum di atas rata-rata
Kemampuan umum itu mencakup akan kemampuan dari berbagai bidang, tidak hanya satu bidang saja, misalnya seperti kemampuan sosial, kemampuan berkomunikasi, kelancaran dalam memberikan ide serta orisinalitas, dan lain-lain.
·         Kreativitas di atas rata-rata
Sebagai kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru, gagasan-gagasan baru serta melihat hubungan-hubungan baru dari unsur yang sudah ada sebelumnya.
·         Pengikatan diri terhadap tugas
Motivasi dari dalam diri kita (internal) untuk menyelesaikan tugas dengan bertnggung jawab walaupun hambatan atau rintangan bermunculan dalam proses penyelesaian tersebut.



Jadi, keberbakatan itu menurut Renzulli, keterkaitan antara kemampuan umum di atas rata-rata, kreativitas serta motivasi internal kita dalam menyelesaikan suatu tugas karena kita sudah terikat di dalamnya.
6. Berilah rumusan Anda sendiri mengenai “keberbakatan” atau “anak berbakat” yang merupakan sintesis dari definisi USOE dan konsep Renzulli!
Jawaban:
Menurut saya, anak berbakat adalah mereka yang memiliki kemampuan-kemampuan yang unggul meliputi kemampuan umum, dan kemampuan-kemampuan khusus lainnya seperti dalam hal sosial, komunikasi, seni dan memiliki kreativitas yang mampu memunculkan ide-ide baru serta memerlukan program belajar khusus maupun pelayanan di luar program belajar sekolah biasa dan juga memiliki motivasi internal untuk menyelesaikan tugas yang dia sudah terikat di dalamnya.
7. Bagaimana hubungan antara kreativitas dan aktualisasi diri? Pilih tiga tokoh di Indonesia yang merupakan teladan dari keunggulan kreatif.
Jawaban:
Menurut Maslow dan Carl Rogers, aktualisasi diri adalah jika seseorang itu menggunakan seluruh kemampuannya, menggunakan segala potensi yang ada di dalam dirinya untuk dapat mewujudkan dirinya. Dan menurut Maslow, aktualisasi diri ini merupakan kemampuan yang sudah ada di dalam diri seseorang sejak dia lahir.
Sedangkan kreativitas ditekankan Rogers sebagai kecenderungan seseorang untuk mengaktualisasikan dirinya, mewujudkan potensi yang dia punya dengan mengaktifkan semua kemampuan organisme,  serta dorongan untuk berkembang menjadi matang.
Dalam berproses kreatif, seseorang itu akan menggunakan semua kemampuan yang ada pada dirinya agar dapat menghasilkan suatu produk nantinya. Produk tersebut bisa saja berupa benda fisik atau bisa saja sesuatu yang bersifat abstrak seperti ide-ide baru. Melalui produk tersebut, kita sudah ber-aktualisasi diri, karena kita telah menggunakan segala kemampuan kita dalam menghasilkannya. Jadi begitulah hubungan kreativitas dan aktualisasi diri.
Tiga tokoh yang merupakan teladan dari keunggulan kreatif:
-          Andrea Hirata
-          Agnes Monica
-          Mario Teguh
Halaman 52 BAB II
8. Bagaimana teori-teori psikoanalisis menjelaskan kinerja kreatif individu? Bandingkan teori Freud, Kris dan Jung.
Jawaban:
Teori psikoanalisis, memandang kreativitas sebagai hasil dari mengatasi suatu masalah. Pribadi kreatif merupakan seseorang yang memiliki pengalaman traumatis yang dapat mengatasinya baik secar sadar maupun tidak sadar. Ada tiga tokoh psikoanalisis yang membahas kreativitas, yaitu:
·         Teori Freud
Bapak psikoanalisis ini mengatakan bahwa kreativitas itu merupakan ciri kepribadian yang menetap pada lima tahun awal kehidupan. Menurut beliau, mekanisme pertahanan diri seseorang itu dapat menghambat kreativitas kecuali mungkin sublimasi yang maksudnya mencari atau mengganti suatu hal yang tidak mungkin kita lakukan dengan sesuatu yang dapat diterima orang banyak. Misalnya, hasrat seksual seseorang kemudian dialihkan dengan menari atau bermain musik, dan pastilah itu membutuhkan imajinasi dan kreativitas.
·         Teori Kris
Orang yang kreatif menurut Kris adalah orang yang tidak memiliki batasan antara pikiran alam bawah sadar dan pikiran sadarnya. Hal itu muncul ketika mekanisme pertahanan diri regresi dapat dilakukan oleh seseorang. Regresi maksudnya, dimana seseorang kembali ke masa dulu yang dapat memenuhi kepuasannya di masa sekarang. Karena regresi dapat merobohkan batasan antara alam bawah sadar dan alam sadar, seseorang itu dapat menjadi kreatif karena dia dapat menjadi anak-anak di dalam pemikiran mereka misalnya.
·         Teori Jung
Ketidaksadaran memainkan peranan penting dalam kekreativitasan yang tinggi, dimana di alam bawah sadar itu menyimpan pengalamn kia di masa lalu bahkan pengalaman-pengalaman seluruh umat manusiaa. Sehingga dari pemikiran ketidaksadaran kolektif ini dapat menimbulkan ide, teori, seni yang baru.
Jadi, Freud menekankan kretivitas itu sebagi sesuatu yang menetap di awal kehidupan sedangka Kris dan Jung sama-sama mengatakan alam bawah sadar atau ketidaksadaran sebagai hal yang penting dalam kreativitas.
9. Bagaimana kondisi internal (pribadi kreatif) dan kondisi eksternal (lingkungan) yang memupuk kreativitas yang konstruktif menurut Rogers?
Jawaban:
Kondisi internal menurut Rogers yang memupuk kreativitas konstruktif adalah:
·         Keterbukaan terhadap pengalaman
·         Kemampuan untuk menilai situasi sesuai dengan patokan pribadi seseorang
·         kemampuan untuk bereksperimen, untuk “bermain” dengan konsep-konsep
Sedangkan kondisi eksternal yang mendukung kreativitas adalah:
·         Keamanan psikologis
Dapat terbentuk dengan tiga proses yang saling berhubungan:
- Menerima individu apa adanya dengan segala kelebihan dan keterbatasannya
- Mengusahakan tidak adanya evaluasi eksternal seperti membanding-bandingkan anak dengan sepupunya misalnya.
- Berempati kepada si anak
·         Kebebasan psikologis
Orang tua dan guru hendaknya membebaskan anak-anak untuk mengekspresikan perasaan dan pikiran mereka secara simbolis, hal ini membuat anak bebas dalam berpikir dan merasa sesuai dengan yang dia rasakan.
10. Bagaimana pada umumnya gambaran ciri-ciri kepribadian yang kreatif menurut hasil penelitian? Jelaskan bagaimana ciri-ciri itu dalam kondisi yang tidak menguntungkan menjelma sebagai prilaku yang negatif.
Jawaban:
Penelitian pertama di Indonesia tentang ciri-ciri kepribadian yang kreatif yang dilakukan oleh Prof. Utami Munandar adalah membandingkan pendapat tiga kelompok, psikolog, guru dan orang tua.
10 ciri pribadi kreatif menurut psikolog:
·         imajinatif
·         mempunyai prakarsa
·         mempunyai minat luas
·         mandiri dalam berpikir
·         melit
·         senang berpetualang
·         penuh energi
·         percaya diri
·         bersedia mengambil resiko
·         berani dalam pendirian dan berkeyakinan
10 ciri siswa sekolah dasar dan menengah yang diinginkan oleh guru:
·         penuh energi
·         mempunyai prakarsa
·         percaya diri
·         sopan
·         rajin
·         melaksanakan pekerjaan pada waktunya
·         sehat
·         berani dalam berpendapat
·         mempunyai ingatan baik
·         ulet
Dari ciri-ciri keperibadian tersebut, terdapat perbedaan dari yang diinginkan guru terhadap siswa dan ciri pribadi yang kreatif menurut psikolog. Berarti secara tidak langsung pasti terjadi kondisi-kondisi yang tidak menunjang kreativitas itu sendiri, misalnya guru ingin tugas yang diberikan tepat waktu, berarti guru tersebut membuat anak menjadi tidak bebas dan kurang waktu untuk memikirkan hal-hal kreatif. Jika kondisi ini dibiarkan, bisa menimbulkan prilaku yang negative seperti anak menjadi agresif karena kebebasan berpikir dia dikekang, menjadi pengacau di kelas karena guru tidak memperhatikan potensi yang dia punya padahal lebih dari teman-teman dia lainnya, menyendiri karena pikiran-pikirannya tidak termakan oleh teman-teman sebayanya. Itulah beberapa diantaranya prilaku negative yang dapat ditunjukkan oleh anak yang dalam kondisi tidak menunjang kreativitas.
11. Buatlah rencana belajar siswa berbakat berdasarkan strategi 4P untuk mengembangkan kreativitas.
Jawaban:
·         Membuat anak mengenali dirinya dengan cara menuliskan kemampuan yang dia rasa dia miliki dan membuat suatu kegiatan yang bertujuan mengetahui serta mengembangkan potensi-potensi yang ada pada diri anak.
·         Memberikan tugas kepada anak yang dapat membuat dia berpikir kreatif.
·         Mengadakan kegiatan di luar kelas yang dapat merangsang keingintahuan dan eksplorasi dari si anak seperti berwisata ke kebun binatang misalnya.
Halaman 74 BAB III
12.Jelaskan perbedaan antara anak yang precocious dan anak yang prodigious. Berilah contoh kasus dari pengalaman Anda.
Jawaban:
Anak yang precocious adalah anak yang mampu mengerjakan sesuatu yang biasanya dikerjakan oleh orang yang lebih tinggi usianya. Contohnya, ada anak pemilik studio band tempat saya biasa latihan, memiliki kemampuan bermain drum padahal umurnya masih 4 tahun.
Anak yang prodigious adalah anak yang prestasinya luar biasa dan langka sehingga menakjubkan. Contohnya, sepupu saya waktu itu berumur 7 tahun dapat khatam Al-quran dan meraih juara I dalam lomba ngaji tersebut, padahal saingannya kebanyakan anak-anak SMP.
13. Skala Renzulli-Hartman untuk menilai karakteristik prilaku siswa berbakat yang harus diisi oleh guru meliputi sub-skala apa saja? Sebutkan ciri-ciri pada skalanya dan mengapa sulit mengadaptasi skala ini di Indonesia.
Jawaban:
Ada 4 sub-skala untuk menilai karakteristik prilaku siswa berbakat yaitu:
·         ciri intelektual umum
-          kelancaran dalam memberikan ide
-          memiliki penalaran verbal numerikal
-          memiliki kemampuan spasial
·         ciri-ciri motivasi
-          bertanggung jawab dalam menjalankan tugas
-          menyelesaikan tugas hingga akhir
-          tidak peduli dengan hambatan yang menghadang
·         ciri-ciri kreativitas
-          rasa ingin tahu yang luas dan mendalam
-          sering mengajukan pertanyaan yang baik
-          bebas dalam menyatakan pendapat
-          menonjol dalam salah satu bidang seni
-          mempunyai daya imajinasi
·         ciri-ciri kepemimpinan
-          mampu mengorganisir keadaan atau anggota
-          dominan dalam pergaulan
-          mempunyai wibawa dan kesan yag baik di depan orang
Kesulitan dalam menerapkan skala ini bagi guru di Indonesia yaitu memerlukan banyak waktu untuk menilai prilaku siswa karena guru harus secara berkesinambungan mengamati prilaku siswa tersebut yang tampak. Sedangkan untuk menilai karakteristik prilaku anak itu di Indonesia diharapkan dengan alat tes yang sederhana dan hemat waktu namun tepat penilaiannya.
Halaman 97 BAB IV
14. Kemukakan inti dari teori Amabile tentang Persimpangan kreativitas (Creativity Intersection).
Jawaban:
Keberhasilan kreativitas itu adalah persimpangan dari keterampilan anak pada bidang tertentu (domain skills), keterampilan berpikir dan bekerja kreatif, dan motivasi intrinsik. Ketiga factor itu saling berkait dan titik temunya akan menentukan kreativitas yang tinggi.
15. Uraikan karakteristik “keluarga kreatif” menurut Dacey.
Jawaban:
·            Sebagian besar keluarga kreatif memiliki salah satu orang tua atau keduanya yang kreatif.
·            Orang tua tidak banyak menentukan aturan prilaku di dalam keluarga
·            Cara asuh yang authoritative, memberikan kebebasan namun menerapkan aturan yang jelas dan menanamkan nilai-nilai norma.
·            Anggota keluarga menyukai humor, memiliki julukan yang lucu-lucu untuk anggota keluarga
·            Keluarga memiliki rumah yang berbeda dari kebanyakan orang
·            Mendorong anak-anak sesuai dengan otensi yang dia miliki
·            Orang tua dapat menceritakan salah satu aspek yang dia miliki yang unik atau tidak biasa
·            Keluarga kreatif kebanyakan memiliki pengalaman traumatik
16. Perbedaan apa yang nyata antara keluarga anak berbakat dan keluarga anak biasa (dengan tingkat kecerdasan rata-rata) dalam penelitian yang dilakukan di Jakarta tahun 1982?
Jawaban:
Perbedaan keluarga anak berbakat dengan keluarga anak biasa:
·         Orang tua keluarga anak berbakat memiliki tingkat pendidikan, jabatan, dan penghasilan yang lebih tinggi dibandingkan dengan keluarga anak biasa.
·         Orang tua keluarga anak berbakat lebih hobi membaca
·         Aspirasi orang tua anak berbakat lebih tinggi
·         Keluarga anak berbakat memiliki jumlah anak yang lebih kecil
·         Orang tua keluarga anak berbakat lebih mementingkan ketekunan dan inisiatif sedangkan keluarga anak biasa mengutamakan kepatuhan
17. Dengan cara-cara apakah orang tua dapat merangsang kreativitas anak di rumah? Beri contoh kasus nyata.
Jawaban:
Cara-cara yang dapat dilakukan oleh orang tua dalam merangsang kreativitas anak:
·         membiarkan anak mengekspresikan pikiran dan perasaannya namun juga menerapkan nilai-nilai dan aturan yang jelas
·         memberikan stimulus yang dapat memacu si anak berpikir kreatif
·         tidak mendorong anak untuk mendapatkan penghargaan yang lebih tinggi dari yang dia dapatkan sekarang
·         memberikan perhatian kepada anak jika ada sesuatu yang tidak berjalan baik sesuai keinginannya
·         memberikan contoh kepada anak prilaku kreatif seperti menggambar, menulis cerpen, dll.
·         memajang hasil-hasil kreativitas anak di rumah
·         menghargai dan menerima apa adanya kekurangan dan kelebihan si anak
Contoh: Ada sepupu saya kelas 4 SD, dia anak tunggal di keluarganya. Ayah dan ibunya memberikan kebebasan kepada dia untuk melakukan apa saja yang dia senangi dan mengungkapkan apa yang dia rasakan, walaupun begitu ketika berada di depan orang lain dia mampu menjaga kesopanannya. Orang tuanya guru kesenian, dan sering memainkan alat music di rumah seperti gitar atau organ, sepupu saya ini kemudian menunjukkan ketertarikan juga pada hal tersebut dan dia mulai bisa memainkan alat music sambil bernyanyi. Dia selalu menjadi juara I sejak dia kelas 1 SD. Minatnya untuk membaca itu besar sekali karena melihat orang tuanya gemar membaca. Dan dia dapat mengemukakan idenya secara cepat dan lancar jika ditanya untuk memecahkan suatu masalah. Dia juga menggemari matematika.
18. Jelaskan sikap orang tua yang memupuk pengembangan kreativitas. Simpulkan tiga asas yang paling penting.
Jawaban:
Sikap orang tua yang memupuk pengembangan kreativitas anak:
·         menghargai pendapat anak dan mendorongnya untuk mengungkapkannya
·         memberi waktu kepada anak untuk merenung, berpikir dan berkhayal
·         membiarkan anak mengambil keputusan diri
·         mendorong keingintahuan anak
·         meyakinkan anak bahwa orang tua menghargai apa yang dilakukan dan dihasilkan anak
·         menunjang dan mendorong kegiatan anak
·         menikmati keberadaan bersama anak
·         memberi pujian yang sungguh-sungguh kepada anak
·         mendorong kemandirian anak dalam bekerja
·         melatih hubungan kerja sama yang baik dengan anak
Yang penting orang tua itu harus menghargai apa pendapat anak, apa yang dilakukan anak dan apa yang dihasilkan oleh anak dengan begitu si anak menjadi tidak cemas kalau-kalau orang tuanya tidak setuju atau tidak bangga akan hasil karyanya. Kemudian orang tua juga harus mendorong rasa ingin tahu si anak agar dia dapat memiliki banyak pengetahuan sehingga memudahkan hendaknya dalam proses kreatif dia nantinya. Terakhir orang tua harus menikmati keberadaan bersama anak agar anak merasa aman dan nyaman serta diperhatikan jika berada di lingkungan keluarga.
Halaman 116 BAB V
19. Jabarkan ciri-ciri guru anak berbakat pada tiga kategori guru anak berbakat.
Jawaban:
·         Karakteristik filosofis.
Ciri-cirinya, guru tidak hanya mengemukakan idenya saja namun juga meminta pendapat orang lain atau siswa terhadap idenya tersebut. Tidak memarahi dan mencemoohkan siswa.
·         Karakteristik professional
Ciri-cirinya:
-  memiliki kemampuan dinamika kelompok, strategi yang baru dalam mengajar
- dapat mengetahui kebutuhan dan sifat anak berbakat
- mengetahui kurikulum yang penting untuk anak berbakat
- mengetahui tentang program yang ada untuk anak berbakat, minat dan komitmen terhadap pembelajaran anak berbakat
- mengetahui aturan dan hukum mengenai pendidikan anak berbakat
- mengetahui kecenderungan isu dewasa ini dalam pendidikan anak berbakat.
·         Karakteristik pribadi guru, meliputi motivasi, kepercayaan diri, rasa humor, kesabaran, minat luas dan kelenturan.
Ciri-cirinya:
- memahami dan menerima diri sendiri
- mempunyai kekuatan ego
- kepekaan terhadap orang lain
- minat intelektual di atas rata-rata
- bertanggung jawab terhadap apa yang dilakukan
- memiliki empati, orisinalitas, tenggang rasa, antusisme dan aktualisasi diri.
20. Dengan cara-cara apa kita dapat memanfaatkan peranan mentor sebagai narasumber untuk program anak berbakat?
Jawaban:
Biasanya mentor yang dipilih untuk dikunjungi adalah mentor yang memiliki pengetahuan yang menarik minat siswa dan kebutuhan siswa berbakat. Dengan mengunjungi tempat kerja mentor tersebut dan bertanya terhadap apa yang dia kerjakan yang menarik minat kita. Memerhatikan situasi dan apa-apa saja yang dikerjakannya dalam lingkungan kerja tersebut. Selain itu dengan meminta narasumber menerangkan secara garis besar apa pekerjaan dan kegiatan yang dia lakukan dengan kemampuan yang dia punya dapat membantu siswa lebih memahami tujuan dari program tersebut.
21. Berilah tiga contoh dari kegiatan yang merangsang kreativitas anak di sekolah.
Jawaban:
·         Seperti memberikan buku kepada anak yang mampu menjawab pertanyaan.
·         Misalnya ada ambil nilai menyanyi pada mata pelajaran kesenian, sellain guru, siswa juga dilibatkan dalam penilaian terhadap temannya yang tampil.
·         Membiarkan anak memilih topik pelajaran yang dia inginkan hingga batas tertentu. membebaskan anak memilih topic karangannya sendiri.
22. Unsur-unsur mana yang penting diperhatikan dalam merancang strategi mengajar yang meningkatkan kreativitas siswa?
Jawaban:
·         Memberikan hadiah kepada anak terhadap apa yang dia lakukan dalm kegiatan yang berlangsung.
·         Memberikan penilaian terhadap sesuatu dengan melibatkan siswa.
·         Membiarkan anak memilih sesuai dengan keinginannya sendiri dalam batasan-batasan tertentu yang jelas
23. Buatlah desain ruang kelas yang memudahkan belajar mengajar secara kreatif.
Jawaban:
Anak dibiarkan duduk sendiri-sendiri dimana dia mau asalkan tidak mengganggu teman lain. Di dalam kelas disediakan suatu sudut untuk memamerkan hasil karya kreatif yang siswa buat tanpa mengganggu konsentrasi siswa dalam belajar. Di dalam kelas juga disiapkan segala sesuatu untuk memudahkan proses belajar mengajar seperti bangun kubus, lingkaran, limas, tabung, dll.

Halaman 135 BAB VI
24. Buatlah bagan yang mensintesiskan pendapat dari pakar di Indonesia.
Jawaban:





No comments:

Post a Comment